30 Agt 2011

Browse: Home / / Mengenal Lataif

Mengenal Lataif

Menggambar dari ayat-ayat Al Qur'an, hampir semua sufi membedakan Lataif-as-Sitta ("enam kehalusan") : Nafs, Qalb, Sirr, Ruh, Khafi, dan Akhfa. Ini Lataif (tunggal: Latifa) menetapkan berbagai psychospiritual "organ" atau, kadang-kadang, persepsi sensoris dan suprasensory. Mereka dianggap bagian dari diri dengan cara yang mirip dengan cara kelenjar dan organ adalah bagian dari tubuh. Konsep serupa dalam sistem keyakinan lain termasuk chakra tradisional atau Tantric Cina.

Secara umum, perkembangan Sufistik melibatkan kebangkitan dalam urutan tertentu pusat spiritual ini , persepsi yang tertidur pada setiap orang. Setiap pusat dikaitkan dengan warna tertentu dan area umum tubuh, serta sering kali dengan seorang nabi tertentu, dan bervariasi dari Orde ke Orde. Bantuan panduan dipandang perlu untuk membantu mengaktifkan pusat-pusat. Aktivasi dari semua ini "pusat" adalah bagian dari metodologi dalam cara sufi. Setelah menjalani proses ini, seseorang dikatakan mencapai jenis tertentu dari "penyelesaian" atau menjadi Manusia Lengkap.


Keenam "organ" dan kegiatan pemurnian diterapkan kepada mereka, mengandung filosofi dasar Sufi ortodoks. Pemurnian alam gairah (Tazkiyat-an-Nafs), diikuti dengan pembersihan hati spiritual sehingga dapat memperoleh kemurnian seperti cermin refleksi (Tazkiyat-al-Qalb) dan menjadi wadah kasih Allah (Ishq) , pencahayaan dari roh (Tajjali-ar-Ruh), dibentengi dengan mengosongkan dorongan ego (Taqliyyat-as-Sirr) dan mengingat atribut Allah (Dhikr), dan penyelesaian perjalanan dengan pemurnian dari dua organ terakhir, Khafi dan Akhfa . Melalui "organ" hasil transformatif dari aktivasi mereka, psikologi sufi dasar diuraikan dan beruang beberapa kemiripan dengan skema yang dikenal sebagai Kabbalah atau ke beberapa sistem chakra India.

Sepuluh Lataif

Menurut Syaikh Ahmad Sirhindi, manusia terbuat dari sepuluh Lata'if atau komponen penciptaan. Lima dari mereka berkaitan dengan Alam-e-Amr (dunia ilahi) dan sisanya lima terkait dengan Alam-e-Khalq (penciptaan dunia). Para lata'if lima dari Alam-e-Amr yang Qalb, Ruh, Sirr, Khafi dan Akhfa. Para lata'if lima dari Alam-e-Khalq adalah Nafs, Tanah (padat), Air (cairan), udara (gas) dan Api (energi). 

Namun, untuk tujuan praktis, ada tujuh lata'if di sebagian besar perintah sufi. Yang terakhir empat (tanah, air, udara dan api) secara kolektif disebut Latifa Qalbia dengan mengacu Qalib (tubuh manusia fisik). Latifa Qalbia juga disebut sebagai Sultan al-Azkar dalam pesanan banyak sufi

Latifat-an-Nafsi

Menurut beberapa, Latifa ini terletak sedikit di bawah pusar, dan kuning, untuk orang lain, itu adalah antara alis dan biru.

Kata nafs biasanya diterjemahkan sebagai diri atau jiwa. Etimologi adalah berakar pada "nafas" (mirip dengan Alkitab atau nefesh Kabbalistik) dan umum untuk hampir semua psikologi kuno dimana tindakan pernapasan berhubungan dengan kehidupan, menjiwai objek dinyatakan tak bernyawa. Dalam hal ini, gagasan kuno "atman" dalam agama Hindu (lih. kata benda Jerman "Atem", napas, pernapasan) atau Yunani "pneuma" (dan juga Latin "spiritus")-semua menyamakan proses terlihat dasar bernapas dengan energi prinsip yang memberikan eksistensi kepada individu manusia. Beberapa sufi menganggap bawah "Nafs" istilah keseluruhan proses psikologis, meliputi kehidupan mental, emosional dan kemauan keseluruhan, namun sebagian besar sufi Quran berbasis berpendapat bahwa Nafs adalah "rendah", egois dan bergairah sifat manusia yang, bersama dengan Tab (harfiah, sifat fisik), terdiri dari aspek vegetatif dan hewan dari kehidupan manusia. Ego dapat diasumsikan sebagai setara untuk Nafs dalam psikologi modern. Tujuan utama dari jalan sufi adalah transformasi dari Nafs (istilah teknis adalah "Tazkiya-aku-Nafs" 'atau "penyucian jiwa'") dari keadaan menyedihkan yang ego-centredness melalui tahap psiko-spiritual berbagai kemurnian dan diserahkan kepada kehendak Allah. Meskipun sebagian besar sufi telah mengadopsi nyaman 7 maqams (maqams adalah tahap permanen pada perjalanan menuju transformasi spiritual), dan beberapa masih beroperasi dengan 3 tahap, gambar jelas: perjalanan Sufi dimulai dengan Nafs-e-Ammara (memerintah jiwa), Nafs-e-lawwama (self-menuduh jiwa), dan berakhir di Nafs-e-Mutma'inna (jiwa puas)-meskipun tahap akhir beberapa Sufi adalah, dalam kosa kata teknis mereka, Nafs-aku-Safiya wa Kamila (jiwa tenang dan disempurnakan di hadapan Allah). Pada dasarnya, ini hampir identik dengan paradigma Kristen "vita purgativa" dan berbagai tahapan aspiran spiritual melintasi dalam perjalanan menuju Allah.

Latifat-al-Qalbi

Menurut beberapa, Latifa ini terletak di kiri Dada dan berwarna kuning, untuk orang lain itu adalah merah. Di dalamnya orang saksi perbuatannya. Dengan kebangkitan itu manusia juga mendapatkan pengetahuan tentang dunia jins.

Kata Qalb, singkatan dari jantung. Dalam terminologi Sufi, hati ini rohani (jangan bingung dengan organ hati). Bagi beberapa orang, itu adalah kursi visi bahagia. Lain menganggapnya gerbang Ishq atau cinta Ilahi. Namun, untuk mayoritas, itu adalah medan pertempuran dua tentara berperang: orang-orang Nafs dan Ruh atau roh. Di sini, satu lagi menemukan kebingungan terminologi: untuk para sufi dipengaruhi oleh Neoplatonisme, yang "lebih tinggi" bagian dari Nafs ini disamakan dengan Aql atau intelek (disebut Nafs-I-Natiqa) atau "jiwa rasional" dan merupakan agen aktif utama dalam spiritual pertempuran: Ruh atau roh, meskipun namanya, agak pasif dalam tahap ini. Singkatnya, pembersihan Qalb atau hati adalah suatu disiplin spiritual yang diperlukan untuk pelancong di jalan sufi. Istilah untuk proses ini adalah Tazkiah-I-Qalb dan tujuannya adalah penghapusan dari segala sesuatu yang berdiri di jalan memurnikan kasih Tuhan atau Ishq.

Sering kali orang mengambil kata-kata hati mereka (merasa diri) sebagai jujur. Jika hati itu memang benar, maka mengapa tidak semua orang hati bersatu? Qalb dari rakyat umum adalah dalam keadaan tidur atau tidak sadar, dan tidak memiliki suatu kesadaran atau pemahaman yang benar. Hati ini mungkin salah dalam penghakiman karena dominasi Diri dan Khannas (si Pembisik), atau karena memiliki pikiran yang sederhana orang tersebut-. Menempatkan kepercayaan dalam hati (atau tidak sadar) tidur adalah bodoh. Ketika Nama Allah tidak bergetar di jantung, kesadaran tentang Benar dan Salah, dan pemahaman berikut. Hal ini kemudian disebut Qalb-e Salim (suara Hati). Kemudian menonjol dari meditasi oleh Qalb berubah arah menuju Allah; hal itu disebut Qalb-e Minib (hati yang bertobat). Hati ini dapat mencegah seseorang dari kejahatan, tetapi tidak dapat membuat keputusan yang tepat. Ketika theophanies (Tajalliyat) Allah mulai jatuh pada Hati, hal itu disebut Qalb-eshahid (hati yang menyaksikan). 

Qalb dan Nafs membentuk "Rooh-e-haivani" (sifat hewani). Ini bagian dari jiwa memiliki catatan dari setiap aktivitas kehidupan. Hal ini juga disebut sebagai Joviya (pertemuan).

Latifat-ar-Ruhi

Menurut beberapa, Latifa ini terletak di sisi kanan dada dan merah, untuk orang lain itu adalah hijau. Setelah aktivasi manusia akan berkenalan dengan Alam-e-Aaraf (tempat dimana orang tinggal setelah kematian).

Hal ini di sisi kanan dada. Hal ini terbangun dan diterangi oleh meditasi dan konsentrasi satu titik di atasnya. Setelah menjadi diterangi, getaran yang mirip dengan detak jantung dirasakan di sisi kanan dada. Kemudian Nama Allah, Ya Allah cocok dengan pulsa bergetar. Meditasi jiwa dilakukan dengan cara ini. Ini merupakan kemajuan dalam pangkat dan status dan adalah lebih baik dari Qalb. Hal ini dapat melakukan perjalanan ke dunia jiwa-jiwa (stasiun dari malaikat Jibril). Kemarahan dan kemarahan yang melekat padanya bahwa membakar dan berubah menjadi keagungan. 

Ruh atau roh adalah pesaing kedua dalam pertempuran bagi kehidupan manusia. Sekali lagi, pendapat tentang Ruh berbeda antara sufi. Beberapa menganggap kekal dengan Allah, yang lain menganggapnya sebagai entitas diciptakan. Jadilah bahwa sebagai mungkin, Ruh adalah dataran tinggi konsensus untuk sebagian besar Sufi, terutama yang awal (sebelum abad ke 11th/12th). Bagi mereka Sufi dengan kecenderungan Gnostik (yang dapat ditemukan dalam Bektashi atau perintah Mevlevi), Ruh adalah jiwa-percikan, entitas abadi dan transegoic "diri sejati", mirip dengan konsep Kristen "synteresis" atau "Imago Dei", atau Vedantist gagasan "jiva", serta Tibet Buddha "shes-pa", prinsip kesadaran dan Tao "shen" atau roh. Tapi, mayoritas para sufi akan menganggap ini sebuah spekulasi tidak perlu mewah dan akan menempel pada pengertian yang lebih ortodoks fakultas spiritual aktif yang perlu dikerjakan pada oleh berjaga terus-menerus dan doa dalam rangka mencapai Tajliyya-I-Ruh, atau Iluminasi roh. Ironisnya, fakultas spiritual ini sering disebut dalam istilah satu pertemuan sehubungan dengan Nafs-force "buta" hidup atau kehidupan saat ini yang perlu dimurnikan dengan peringatan keagamaan yang ketat untuk mencapai iluminasi.

Latifat-as-Sirri

Sirr terletak di ulu hati dan berhubungan dengan warna putih. Ini catatan perintah Allah bagi individu dalam perumpamaan itu yang awalnya hadir di Loh-e-mehfooz (tempat yang suci). Setelah aktivasi, manusia akan berkenalan dengan Aalam-e-Misal - pusat ini terkait dengan kesadaran.

Ini juga terbangun dan diterangi oleh meditasi dan konsentrasi satu titik di atasnya dengan Nama Allah, Ya Hayy, Ya Qayyum. Negara mimpi atau dengan pemisahan spiritual dari tubuh fisik "meditasi transendental" bisa perjalanan ke alam rahasia

Sirr, secara harfiah berarti "rahasia". Pengosongan Sirr (Taqliyya-I-Sirr) pada dasarnya berfokus pada nama-nama Allah dan atribut sebagai peringatan terus-menerus atau Dzikir, maka mengalihkan perhatian seseorang dari aspek duniawi kehidupan manusia dan memperbaiki itu di alam rohani. The "mengosongkan" berarti negasi dan penghapusan dari kecenderungan manusia yang berpusat pada ego.

Sirr dan Rooh bentuk "Rooh-e-Insani" (sifat manusiawi) ini bagian dari jiwa. bertuliskan perintah menggambarkan kehidupan. Ketika seorang manusia akan berkenalan dengan itu, ia dapat menyaksikan merekam dan merancang "semua yang ada", tertulis di loh-e-mahfooz .

Latifat-al-Khafi

Menurut beberapa, itu terletak di tengah dahi (antara mata atau posisi mata ketiga) dan hitam, kepada orang lain biru. Itu setara dengan Kitab-e-Marqoom (buku yang ditulis).

Menurut orang lain ini adalah hak pusat dada. Juga diajarkan Nama Tuhan Ya Wahid oleh meditasi. Hal ini berwarna hijau dan dapat mencapai penyatuan wilayah. 

The Khafi berarti kehalusan misterius, misterius atau laten. Ini merupakan intuisi.

Latifat-al-Akhfa

Para Akhfa istilah atau ikhfa cara yang paling misterius, sangat misterius, atau mengaburkan, kehalusan. Lokasinya jauh di dalam otak atau di tengah-atas kepala. Warna pusat ini, menurut beberapa, hijau, kepada orang lain, ungu. Ini Nuqta-e-Wahida (titik kesatuan) dalam setiap manusia dimana Tajalliat (visi bahagia) Allah secara langsung terungkap. Ini berisi informasi tentang pengetahuan tersembunyi dari alam semesta. Dengan memasuki titik ini, manusia memasuki sistem alam semesta dan hukum yang mengatur alam semesta dan dia mengerti arti dari "untuk Anda, Kami (Allah) telah mengungkapkan apa yang ada di bumi dan langit". Pusat ini dikaitkan dengan persepsi yang mendalam.

Menurut beberapa ini terletak di pusat dada. Hal ini terbangun dengan bermeditasi pada Nama Allah, Ya Ahad. Hal ini ungu warna dan juga, dihubungkan dengan jilbab dalam ranah penyatuan belakang yang merupakan tahta Allah. 

Pusat terakhir atau kehalusan adalah "hanya bisa diakses oleh mereka yang telah mengembangkan orang lain, dan milik bijak nyata." (lihat "Sufi" oleh Idries Shah).

Akhfa dan bentuk khafa "Rooh-e-Azam" (sifat keagungan), juga disebut sabita. Ini adalah sebuah cincin cahaya terang di mana semua informasi yang berkaitan dengan kosmos terlihat dan dilihat adalah tertulis. The Atribut Allah yang telah dipindahkan ke Existent dan telah menjadi bagian dari mekanisme alam semesta secara kolektif dikenal sebagai Masa Pengetahuan (Ilm-e-Wajib). Pengetahuan tentang Masa berarti pengetahuan yang telah dipindahkan ke Existent, yaitu, mengacu kepada mereka Atribut Allah dengan yang Existent menikmati afinitas dan korelasi. Pengetahuan dari Masa ini juga dikenal sebagai Pengetahuan tentang Pen (Ilm-e-Qalum).

Pertama adalah bahwa Tuhan menunjukkan program hadir dalam Pikiran-Nya sebagaimana Dia menghendaki. Rumus kreatif kosmos adalah rahasia dari keturunan Pertama. Mengapa Allah memilih untuk menciptakan alam semesta dan apa Kehendak Allah, yang Dia ingin capai? Refleksi dari semua hal ini ditemukan dalam sifat keagungan. Satu sisi sifat keagungan adalah kehalusan samar (Akhfa) dan sisi lainnya adalah kehalusan terpendam (khafi). Sifat keagungan adalah gudang dari sebelas ribu penglihatan bahagia Allah. Orang yang mencapai persekutuan dengan kedua kehalusan dapat mengamati visi tersebut. Kedua seluk-beluk Akhfa dan khafi ditemukan di setiap manusia terlepas dari siapa dia, apa dia, atau stasiun dalam hidup.

"Sifat keagungan", "sifat manusiawi", dan "sifat hewani" sebenarnya tingkat fungsi jiwa yang sama dan bukan tiga jiwa yang berbeda. Ketiga komponen seperti tiga cincin cahaya tertanam pada satu sama lain dan secara kolektif disebut jiwa, entitas terbagi, dekrit Tuhan, atau hanya orang itu. Manusia akan berkenalan dengan mereka satu per satu oleh Muraqaba (Meditasi Sufi), Dhikr (mengingat Allah) dan pemurnian jiwa seseorang / kehidupan dari pola berpikir negatif (takut, depresi), emosi negatif (benci, penghinaan, kemarahan, nafsu) dan praktek negatif (menyakiti orang lain secara psikologis atau fisik). Mengasihi Tuhan dan mengasihi / membantu setiap manusia terlepas dari ras, agama, atau kebangsaan, dan tanpa pertimbangan untuk setiap hadiah mungkin, adalah kunci untuk kenaikan menurut sufi.

Artikel yang sama

0 komentar:

Posting Komentar